eccedentesiast

to Allah we belong, and to Him we shall return..

marah. marah aja. marah yang bener bener marah. marah yang jantung sampe berdebar debar. marah yang sampe ke ubun ubun. marah yang sampe ga tau harus ngomong apa lagi. marah yang sampe bikin nangis.

ini sakit loh, sungguh.

aku tak mudah untuk mencintai

aku tak mudah mengaku ku cinta

aku tak mudaaah mengatakan aku jatuh cintaaaaaa ~~

flabbergasted -: Karena jatuh cinta, harus memiliki!

crescenthemum:

Kalo jatuhcinta selalu berujung pacaran, atau hts-an, atau kakakdedek-an, esensi jatuhcinta jadi semacam jalan pintas untuk memulai sebuah status kepemilikan. Ya, kepemilikan atas orangnya.

Tapi jatuh cinta tetep harus memiliki

Saya paling males diiketiket gajelas dan dianggep milik oknum…

ovum aja ga ganjen kelilingkeliling buat ngejer sperma x’)

ngegaul ala tigagadiskeren

hayloooh tumblr!

sudah dapat beberapa tebusan kewarasan akhir akhir ini. mulai dari jumat lalu :3

pagi pagi nunggu kepastian dari bunda andri, beliau bakal ikut ngegaul apa engga. tapi kabar oknum yang ditunggutunggu tak jua tiba. maka disimpulkan bahwa bunda andri ga bisa menggaul bareng, dikarenakan lab yang syelaluuh menghantui beliau. koji juga ga ikut pasti. wong dia berada ratusan bahkan ribuan kilometer dari sulawesi T.T

jadilah tiga gegadis unyuk nan ajaib ngebolang bersamaa seharian \m/

jam 10 lewat 45 menit cus ke rumah nunuk, jemput, lalu cus ke rumah cumik. sepanjang perjalanan menuju rumah cumik, cumik ga ngangkat telepon. ditelepon beberapa kali pun ga diangkat angkat. jangan jangan cumik masih di kampus, jangan jangan cumik ga pulang ke rumahnya yang di pongtiku tapi di maros. huwalaah! lama telepon ga diangkat, akhirnya cumik berhasil ngejawab telepon dari kami. yeh! ngomel ngomel dulu sebagai sekapur sirih akibat telepon kami ga diangkat angkat dari tadi. ternyata cumik masih di kampus. sementara gue dan nunuk udah hampir nyampe rumah cumik. plis lah ini, plis!

bingung bakal start ngebolang dari mana, maka kami mutusin untuk nunggu cumik depan rumahnya aja. sementara nunggu cumik nyampe, gue dan nunuk potopoto-lagi-yangbanyak. tiap ketemu pasti gitu! udah berbagai pose dibuat sedemikian rupa. mulai dari muka manis ayu jelita kalem, hingga muka absurd bikin bikinan udah kami praktekin. kamera standar sampai aplikasi poto ajaib seperti cymera, camera360, path, hingga paper camera sudah dicoba. umur udah ujung belasan masih poto poto alay ga tau malu ==

akhirnya yang ditunggu tunggu udah dateng. dengan. muka. flat. ga. bersalah.

gue dan nunuk langsung lanjut ngomel tiada henti sebagai lanjutan mukaddimah untuk cumik yang lama bet nyampenya. yang diomelin tetep bermuka flat. minta dimakan banget emang!

beberapa menit terbuang untuk ngegosip tentang sepupu cumik yang baru keluar rumah. hem. good looking! parah! abis! tapih.. ternyatah.. udah menikah… *mendadak prustasi* *mainin pasir* diskusi dulu bakal ngebolang kemana. nunuk laper. maunya makan coto. cumik laper. maunya makan mie. ga tau harus nyari dimana tempat makan yang nyediain kedua makanan berbeda gender tersebut, maka nunuk memilih untuk ngalah. nunuk ikut makan mie. diskusi lagi mau makan mie dimana. nunuk pengen mie tarik. cumik kasi rekomendasi tempat makan mie tarik di mp, yang baru buka, yang katanya punya minuman semacam minumannya quickly gitu tapi lebih murah. ngebolang kali ini resmi dimulai di mp!

sampai di mp alhamdulillah dapet tempat parkir yang ga jauh dari pintu masuk. tempat makan rekomendasi cumik emang letaknya persis deket pintu masuk. lihat lihat harganya, alhamdulillah harganya cocok sama kantong.

cumik cuma bawa modal 50ribu. menurut pengakuannya, duitnya abis setelah belanja online. duh dedek cumik emang udah dewasa… cumik pun milah milah makanan paling hemat di daftar menu. cumik pun sukses jadi bahan bullyan gue bersama nunu! hahahaha xD

gue mesen makanan minuman yang sama persis sama nunuk. makanannya semacam mie tarik gitu, kalo minumannya.. tampak dari menu sih emang wujudnya kayak minuman quikly. tapi belom tau rasanya. ya karena kita berekspektasi minum minuman quikly namun dengan harga yang lebih manusiawi, gue dan nunu pun mesen minuman semacam quikly tersebut.

pas pesenan kami datang… mie tariknya ga ngecewain. enyak kok! pas! nah minumannya itu.. semacem teh pake susu yang mungkin dicampur perisa bluberi tapi bluberinya ga berasa sama skali. yang kenotice sih bukan bluberinya. tapi teh susunya ._. gue ga suka teh susu. dan emang salah gue yang ga teliti lihat menunya. udah kecantum katakata ‘milktea’ kok di menunya. hiks. yacudah.. daripada dibuang, kan sayang.. *bilang aja ga rela 15rebunya lenyap sia sia, may!*

alhamdulillah kenyang. fufu. abis makan, diskusi lagi. ngetem berlama lama lagi di meja, padahal tempat makannya udah lumayan rame. tiga gadis gatau diri pun berusaha cuek. bahahaha. diskusi singkat menghasilkan tempat ngebolang berikutnya. cumik mau karoke. nunuk pun demikian. diva pasar segar solusinya!

lanjut ke diva pasar segar, yang ga begitu jauh dari mp. cuma bertiga, cuma pesen small room untuk 2 jam doang. shalat secara gantian dulu, lalu nyanyi dengan personil lengkap. cuma bertiga, tapi hebohnya kayak sekelurahan. playlistnya pun masya Allah banget. mulai dari lagu termenyenya mbak adele hingga lagu absurd macam alaynya mbak lolita. pfft.

pas lagunya tante betharia sonata - hati yang luka-nya keputer, mendadak suasana kayak lagi dikondangan. nunuk cumik dan gue larut dalam suasana 90an.. kami, gadis keren, namun jomblo, sepenuh hati nyanyiin lagunya tante betharia. bahahahahaha xD ada videonya pulak! produser rekaman, mana produsen rekaman?! ( ‘-‘)/

setelah puas bergalau berfoto bervideo berhahahihi bersama, nunuk pengen ke pantai. cumik yang udah kehabisan modal, jadi merengek. minta pantai yang didatengin jangan yang bayar masuknya ngitung perkepala. dan diamini oleh..gue. hem. hemat beroh! ( ._.)

lanjut ngegaul di pantai. selama perjalanan ke pantai, cerita panjang lebar. tentang cumik yang lagi naksir cowo yang udah punya pacar. nunuk yang lagi bete sama cowonya yang udah ngegertak. hingga gue..yang..ehem. jombloh. ga punya cowo taksiran sama sekali ._.

having a quality conversation banget sama dua gadis beda umur ini. banyak banget pelajaran pelajaran dari mereka. udah setahun lebih ga berjuang bersama bikin kami jadi banyak berubah. cumik. yang baru menginjak umur 17 tahun di tahun ini, lagi masuk masa masa remajanya. masa masa lagi salah tingkah dengan cowo taksirannya. masa masa lagi dilema tentang perasaan si cowo taksiran yang udah punya pacar selama dua taun. nunuk, gadis seumuran, yang masih setia dengan cowo rantau di tanah kalimantan, makin dewasa. makin ngerasain hiruk pikuk kehidupan. cah ilah… mereka udah bermetamorfosis. cewe cewe badums sering tidur di kelas, sering bolos pas lagi ga mood, sering ketawa khilaf ga tau tempat dan situasi, sekarang udah dewasa :’) so, the question is, lo sendiri gimana, may? ( ‘-‘)

hem. yacudahlahyah..

nyampe di pantai. di tanjung bayang, tepatnya. ga elit banget emang *dih, tau apa tentang elit, may?!* pantainya emang ga bersih. kotor malah. sebanding dong dengan yang dibayar jugak. cuma bayar parkir doang sih. yang dateng juga mooooosssstly pasangan pasangan bahagia. nah ini, didatengin tiga gadis kualitas tinggi namun jomblo yang cuma cari tempat yang ada airnya, yang ada pasirnya, dan bisa jadi tempat poto poto ==

karena bagian tengah pantai tersebut udah begitu rame diisi berbagai model pasangan bahagia, kami pun mencari tempat yang ga kalah keren. di ujung pantai == tempatnya sepi. dan emang itu yang dicari sama kita. biar bebas poto poto gitu. pas nyampe di ujung pantai.. sepi sih. ga rame sih.. tapi ada pandangan ga diinginkan. si cumik yang terlampau dua tahun di bawah umur gue sama nunuk malah jadiin obyek tontonan gratis. hapeeeeeulah! sebuah getukan manis pun sukses mendarat di kepala cumik. udah dibilangin ga usah nonton gratis jugak, masiiiih aja kepo nguntit!

langsung menuju pantainya. huwah huwaah! poto poto lagiiih! main air lagiiih! main tenggelemin kaki lagi! main pasir tenggelem lagiiiih! senang senang senaaaang! bahagiaaaak! alhamdulillaaah!

sesederhana itu. iya. bahagia sesederhana itu. ga perlu hang out di mall masuk restoran mahhhaaal cuma buat poto poto bareng temen yang ga kalah modis. ga perlu. itu ga perluuu. ga peduli tempatnya semurah apa. ga peduli tempatnya sekumuh apa. ga peduli. yang penting dengan siapa. iya. dengan siapa :”)

puas poto poto, balik ke humaerah. hem. tontonan gratis masih ada. cumik girang bukan kepalang. nunuk, gue, mau nambahin jitakan gratis, cumik keburu insyaf. karena tadi main pasirnya ga pake alas kaki sama sekali, kaki kaki mulus kita sukses dipenuhin pasir. bersih bersih duyuuu. pake tissu kering lah, tissu basah lah. segala gala deh dipakein. abis bersih bersih, poto poto lagiiiiih! hahahahaha mae sayaaaang kalian :”) *cipokin satu satu*

abis poto poto bahagia, lanjut pulang. udah magrib. nyari masjid dulu. terdampar di mesjid raya. salah satu mesjid gede di makassar. abis shalat, cumik udah ditelpon. suruh cepetan pulang. padahal masih pengen ke rumah temen cumik buat ambil barang. tapi apadaya, udah harus cepetan balik.

nyampe rumah cumik. time to say see you next time dulu. dadahdadahan. ciyumjauh. ciyumtempel. lalu lanjut ke rumah nunuk. cerita banyak tentang kondisi kuliah masing masing. tentang teman baru, dosen, tugas, dan lain lain. nyampe rumah nunuk, ngulang ritual seperti di rumah cumik. dadahdadahan, ciyumjauh, ciyumtempel.

uh already misyu gadis gadis kesayangaaan! nanti main lagi! harus lengkap pokoknya! harus ada bunda serta koji!

tolong lindungi mereka ya Rabb. tolong mudahkan semua urusan mereka. urusan dunia maupun akhirat. tolong cepetin mereka sarjana, semua kerjanya kerja yang baik baik dan bersalary gede biar ngegaulnya nanti ga ngitung duit dompet lagi ya Allah.. tolong jodohnya mereka kelak termasuk cowo cowo pilihan ya Rabb.

tolong jaga mereka yaa ya Allah :”)

semuanya kok ya terlihat salah akhir akhir ini.

kok ya gini.

itu tadi ngapain aja may? jangan nanggung, sekalian jadi sampah aja biar tuntas!

jangan mau digampar dulu baru nyadar. cerdas dikit lah!

*gigitin jempol*

jangan kepikiran lah. punya hak apa juga sih sebenernya?

buatan aris. pertama lihat sesungguhnya gue ga tau itu gue yang mana. lama kelamaan nyadar gue yang jilbap item kedua dari kiri -_-

buatan aris. pertama lihat sesungguhnya gue ga tau itu gue yang mana. lama kelamaan nyadar gue yang jilbap item kedua dari kiri -_-

Homesickness is… absolutely nothing. Fifty percent of the people in the world are homesick all the time… You don’t really long for another country. You long for something in yourself that you don’t have, or haven’t been able to find.

—John Cheever (via mercyforthegreedy)

(via booklover)

jadi gini rasanya abis ngetik postingan panjang?

*kasihan, yang baru ngetik postingan yang panjangan dikit*

another nickname, another story

hem. berat badan turun selama 2 hari perut ga bersahabat. 2 hari sakit, 2 kilo pun raib—”

lagi pengen bahas tentang nama panggilan. entah kenapa.

terlahir dengan nama maya. embel embelnya sih ada, tapi yaudahlahyah ga usah diperjelas. (iyee trauma. trauma kenapa? yaudahlahyah ga usah diperjelas==”)

ibu ayah adek serta sanak keluarga lain panggil dengan sebutan maya. keluarga dari ayah mungkin lebih sering manggil dengan sebutan ndi maya.

nah baru akhir akhir ini, dedek kecil bernama ninis (tapi ga mau dipanggil ninis, harus dipanggil dengan sebutan kaka nyinyis) mendeklarasikan panggilan baru ke gue. semenjak kaka nyinyis, bocah berusia 3 tahun udah pinter ngomong, dan udah pinter inget nama orang, nama panggilan gue pun berubah. jadi apa?

kaka baya.

hmpfff.

jadi gini, bocah ini ga bisa manggil kaka maya seperti yang selalu dan selalu saya ajarin. tetep aja balik lagi, balik lagi, dan balik lagi ke panggilan kaka baya. ya itukan cuma bedain ma- dan ba- ajaaa. padahal dia fasih loh panggil mama -_- udah berulang kali gue ajarin, teteeeup balik ke ‘kaka baya’. ga hanya gue yang ngajarin, tante, sodara, sepupu, sampai emaknya pun ngajarin. yang diajarin tetep balik manggil ‘kaka baya’. pffft banget emang. hingga tante tante serta om dari pihak ibu kompak panggil gue dengan sebutan baru. yang tidak lain dan tidak bukan adalah ‘kaka baya’.

oh thankyou kaka nyinyis, for making me feel like im a sitinur-baya at all~

okeh lanjuts.

jaman sd, gue biasa diejek dengan sebutan ayam, walisongo, walikelas, walikota, pokoknya yang ada wali walinya. kenapa? kita bahas satu satu.

sebutan ayam. coba aja kan balik ejaan m-a-y-a, jadinya a-y-a-m kan? dan sialnya temen temen bebocahan sd dulu nyadar akan hal itu. jadilah kalo lagi main pasti dipanggil ayam.

sebutan walisongo, walikelas, walikota serta yang ada wali walinya. ga terlepas dari embel nama belakang gue. iyah, nama gue mayawali. disambung ya, ga misah. dan ya taulah yah, bocah sd pasti bakal nyari celah dimana yang bisa dijadiin bahan ejekan gitu zzz

syukur alhamdulillah menurut ingatan gue, gue ga pernah marah dipanggil demikian. mentok mentok sih balik ngejekin -.-

jaman smp. jaman dimana gue rasa ini fase paling indah. bukan pas jaman sma kayak orang orang bilang. emang paling suka waktu nginjak smp :3

sempet stuck ga suka pas kelas 1 smp sih. bener bener gasuka dengan kelasnya, sebagian penghuninya, kakakaka kelasnya, pokoknya ga suka. kelasnya itu paling pojok dari deretan kelas lain. dan itu mentok deketan wc berjejer. itu subhanallah aromanyaaaa T.T pokoknya ga suka. sebagian penghuninya pun gue gasuka. beberapa sih. tapi kalo udah lebih dari lima orang udah gue anggep banyak. belum lagi kakakaka kelas. hiuh.

jaman smp dulu tuh ya anak baru banyak gaya udah dibully bully gitu. dan gue salah satu korban. di jaman jahiliah gue, gue emang merasa rada banyak gaya ke sekolah. rambut tiap hari dicatokin. ga gitu juga sih, paling cuma poni sama ujung rambut doang. tapi ya tetep buat apa coba kan?! tiap hari gonta ganti bando ke sekolahan. rok ga span, tapi lipit which is menandakan bahwa anak baru pake rok lipit itu udah sangat bergaya jaman itu. yaudahlah jadi santepan empuk kakakaka kelas yang doyan ngebully == tapi yaa ngapain bahas memori kelam jaman kelas 1 smp cobak -__-

terus kenapa ngerasa jaman smp itu paling indah? baru pas nyampe kelas 2 dan kelas 3 berasa enaknya jadi anak smp B)

heh bahas nama panggilan woy! bukan nostalgiaaa!

oke, kembali fokus. jaman smp gue masih dikenal dengan panggilan maya. nah pas udah sekelas bareng ipa, kuma, dan tika, mendadak nama maya gue lengser.

menjadi mae estemat.

nama itu dari ipa. kebiasaan ipa yang sering salah manggil nama orang menjadi titik balik nama gue. semenjak saat itu gue lebih akrab dipanggil mae. baru ketika ada yang serius atau lagi urgent, panggilan maya bersahut.

sampai pada saat menginjak bangku smk. udah ga satu sekolahan sama bocah bocah bernama ipa tika dan kuma yang sekarang udah jadi gadis gadis menawan. pikir gue, nama mae ga bakal bergaung lagi di bangku smk. tapi gue salah besar…

nama mae tetep eksis. fyi, hingga sekarang ==

tapi nama baru lebih mendominasi. apa coba?

gendu’. pake penekanan -gendu’

entah itu dari siapa gue ga inget. jadi nama gendu udah disandingkan dengan mae atau maya menjadi mae gendu atau maya gendu.

yang jadi pertanyaan, seberapa gendut kah gue dulu hingga nama itu pantas dihibahkan ke gue?!

okefine. gue ngaku postur tubuh gue ketika menginjakkan kaki ke ranah smk itu…yaah..well.. subur.

mencapai 55kg. huwhaat -_- inget banget pernah mencapai segitu pas tes kesehatan masuk smk. nimbang dulu kan ya, dan bb gue mencapai segitu. huwow banget emang. ga salah lah mereka mereka manggil gue dengan gelar gendu.

tapi sekarang percaya ga percaya gue udah berberat badan 45 kg, guys… biasanya sih 47, tapi pasca perut gonjang ganjing selama dua hari, pasti turunlah jadi segitu. gatau kenapa gue sampai kehilangan bobot berkilo kilo. juga ga inget kapan bobot bobot tubuh itu raib secara sigifikan. hiks.

oke balik lagi. jadi selama smk, gue terus disandingkan dengan gelar gendu, endu, atau ndut. dan balik lagi, syukur alhamdulillah menurut ingatan gue, gue ga pernah marah dipanggil gitu :3

nah! tiba saatnya pas nginjek fase jadi anak kuliahan.

well.. mae, endu, gendu, kakabaya, still exist you know.

tapi nambah satu lagi niknem baru buat gue.

odong

jadi semenjak semester satu, gue udah sering dipanggil odong. paling sering dipanggil gitu sama alep, kessu, sullam, pai, sri dan entah siapa lagi. cai, ekip, iccang, didit yang satu sekolahan jaman smk masih manggil gue gendu. bahkan kadang odong gendu ==

entah odong itu darimana asalnya. mungkin karena gue sering nyahut ‘maya iya odoong..’ hingga panggilan odong dihibahin ke gue. dan prediksi gue ke depan, mungkin odong akan lebih dikenal daripada maya.. T.T

akhir akhir ini gue sadar. panggilan panggilan aneh yang kadang jauh dari nama kita bisa menjadi salah satu pemicu keakraban. ceh ileh..

tapi it works loh. gue, yang emang rada cupu dan bahkan ga bisa akrab dengan temen temen yang rata rata cowo bisa jadi akrab. misalnya pai. gue inget banget pertama ngobrol bareng pai itu pas rapat helping hand. pai yang notabene anak prodi sebelah bisa sebegitu akrabnya hingga sekarang. padahal ga pernah sekalipun kenal formal macam nyebutin nama masing masing pake jabatan tangan. hanya modal nyeletuk dan well pai kenal gue dengan nama odong. not maya. hingga saat ini pun, pai hampir hampir ga pernah manggil gue dengan maya. gatau juga sih ini harus disyukuri atau disedihin == but i mean, setiap nama bakal ngebekas di fikiran orang lain, seberapa pun anehnya panggilan itu.

begitupun iyar. gue inget kenal iyar pas tiba tiba ada yang sms gue dengan nomor baru. dan dia ngaku sebagai iyar anak elektro. iya, gue males banget dengan cowo macam iyar yang sok kenal pake minta kenalan segala lewat sms. such a iuh way banget lah.makin ilfil lah gue ke iyar.

tapi belakangan gue dan iyar akrab. yah boleh dikata iyar yang mudah akrab dengan orang lain. terbukti sebagian besar anak informatika akrab betul sama dia. dan gue pun mulai akrab. tau kenapa?

karena iyar dan temen temen sekelas lain ngebully gue dengan panggilan gendu == semacam sok akrab banget lah iyar langsung ngebully postur tubuh gue padahal kenal baik aja engga kan ya. tapi itu yang ngebuat gue dan iyar serta beberapa teman lain akrab. intinya apasiiih

postur tubuh gue bisa jadi bahan bullyan gue biar semakin akrab sama temen temen? gitu? boleh jadi sih.

jadi ya belakangan gue emang sering dibully karena postur tubuh gue yang agak berisi -,- padahal udah 45 tapi masih berisi ini gimana ceritanyaaa

mayoritas yang ngebully gue adalah temen cowo cowo. seperti aliyul, eki, iccang, didit, sidik, mazka, chai, pai, iyar, dan yang paling sering adalah sullam -_-

gue paham mereka semua cuma bercanda. dan gue ga mau dan bertekad ga mau sekali pun masukin ke hati. apalagi tersinggung. bukan karena gue kebal bullyan macam gitu. tapi gue lebih nganggep itu salah satu hal yang membuat gue bisa lebih dekat, akrab, dan nyaman ngobrol banyak hal dengan mereka.

temen temen sekelas gue ada kok beberapa yang lebih subur dari gue. tapi ga pernah dibully sama mereka mereka ini. kenapa? menurut pengamatan sotoy gue, sekali mereka dibully, mereka jadi tersinggung. dan ga bakal kedua kalinya dong dibully dengan orang yang sama. dan itu menjadikan mereka ga akrab. sebates kenal muka nama doang. dan gue gamau itu terjadi ke gue.

gue mau punya banyak temen. kalo bisa sebanyak banyaknya. dan kalo bisa seakrab akrabnya. meski ga sedeket deketnya. karena gue paham betul, temen yang deket itu jauh beda dengan temen yang sebatas akrab. apalagi cuma sebatas kenal.

panggilan boleh cuma jadi panggilan doang. tapi dalam beberapa kasus, tiap panggilan punya cerita sendiri.

so how’s your niknem? =)

semalem mutusin untuk tidur jam setengah 12. setelah random chat bareng pai. namun, itu sakit langganan kumat, bung..

perut seperti ketindis sesuatu. seperti kekenyangan gitu. sebelumnya emang abis makan nasi bungkus sama ayah ibu. nasi bungkusnya cuma satu, tapi ditigain. perasaan pas makan gue ga khilaf khilaf amat deh—”

baring. posisi telentang gitu bikin ga nyaman. asli sakit. ke kamar ambil minyak telon hasil jarah dari eka. ngelumurin hampir seluruh perut sampai punggung. balik ke kamar ibu, baring.

fyi, emang gue masih tidur bareng ibu—” masyalaaah?

efek telon udah berasa. sejuk sejuk gimana gitu diperut. tapi ga ngurangin sakitnya. ngurut ngurut sotoy ke bagian yang sesak, tapi ga ngaruh. guling guling kalem biar ibu ga kebangun, tetep aja ga ngaruh di perut. masih sesak. masih berasa ketindis. posisi tengkurep pun ga ngaruh! huh.

sempet tertidur. mimpinya absurd banget pula-_- lalu kebangun. sadar perut masih sakit, lalu bangun. ke kamar mandi, muntah. isi perut keluar cuma seiprit. dan perut masih ga enak.

balik baring lagi. ga lama, mual lagi. ke kamar mandi lagi, muntah lagi. gitu terus. dan lalu bangunin ibu. dosa banget emang T.T tapi mau gimanaaa T.T

ngadu ke ibu tentang perut yang dari tadi tergonjang ganjing entah karena apa. ibu keluar kamar nyari obat. gue masih terbaring lemah. perut masih sangat ga bersahabat. mual lagi, ke kamar mandi lagi, dan muntah lagi. ibu dateng mijit mijit tengkuk. kemudian perut agak legaan.

ibu nyodorin obat. pas minum air putih, rasanya pait. okefine, gue beneran lagi ga baik baik saja. lalu kembali baring. ibu ngurut ngurut bagian perut gue, dan masih tetep sama aja. ga berefek. terus ibu nyuruh tengkurep tapi nindisin ujung bantal kepala. awalnya ga ngefek. malah sakitnya nambah parah. bagian punggung diusep usep sama ibu, lama kelamaan sakitnya mendingan. ibu ngomong kalo ibu juga sering sakit begini. sakit ginian nurun dari ibu, gitu kata beliau. dan ga lama kemudian ketiduran. alhamdulillah :’)

bangun tau tau perut sakit. tapi sakitnya ga kayak semalem. nyari ibu. ibu udah ke kantor rupanya. kembali tergeletak ga berdaya. malah jadi sakit kepala. pas bangun, berdiri, sempat linglung. pusing. baring lagi. dan terus tidur.

padahal hari ini persemian tempat belajar dedek dedek savana. pengen ikut. huh huh.

perut, please be nice :” *nepok nepok perut*

Kaca spion diciptakan bukan untuk melihat masa lalu, tapi untuk melihat siapa yang mau nikung

—temen gue - parah banget! bahahahak (via crescenthemum)